Najib pecat TPM tapi TPM baru awas

Tuesday, July 28, 2015

Mula-mula dulu Musa Hitam menjadi mangsa Dr Mahathir. Berjalan berganding tangan bersama. Kerajaan 2M. Tiba-tiba Musa dipecat dan tergolek begitu sahaja. Ini diikuti dengan Ghafar Baba, dilantik mengisi kekosongan Musa. Akhirnya Cikgu Ghafar keluar begitu sahaja setelah tersingkir. 

Timbalan PM seterusnya adalah Anwar Ibrahim. Turut menerima nasib yang sama seperti Musa dan Ghafar. Lebih parah lagi Anwar dijatuhkan melalui satu konspirasi yang sangat memualkan.

Ramai menyangkakan perangai pecat Timbalan ini cuma ada pada Mahathir. Beliau memang keras hati, dan tiada pemaaf khasnya apabila mejawat jawatan nombor satu Umno dahulu.
Tiba-tiba hari ini kita dengar PM Najib pula pecat Timbalannya. Muhyuddin menjadi TPM Umno keempat yang dipecat dari jawatan selepas Musa, Ghafar dan Anwar.

Dalam kekalutan Najib berlawan dengan Mahathir yang bertalu-talu menyerang kepimpinannya rupanya Najib turut mengamalkan apa yangMahathir pernah amalkan – pecat TPM.

Tapi rekodnya tetap dipegang Mahathir kerana beliau sempat pecat 3 TPM.

Kes pemecatan Muhyuddin ini pasti melakar dan memberi impak pada lanskap Malaysia seterusnya selepas ini. Isu kontroversi 1MDB tidak selesai disiasat yang kecundang gugur TPM.

Dalam hal ini ada sahabat yang beritahu sekurang-kurangnya Presiden PAS tidak mengambil pendekatan sedemikian terhadap Timbalannya. Umum tahu sebelum Muktamar ke 61 lalu Timbalan Presiden PAS ketika itu Muhammad Sabu memang dingin terhasdap Tuan Guru Hj Abd Hadi Awang.

Tuan Guru sedar perkara ini tetapi tetap meraikan Timbalannya.

Apa pun pendekatan yang diambil adalah untuk menyerah pada para perwakilan Muktamar PAS. Dan benar, akhirnya Muktamar yang menurunkan Muhammad, tidak melalui pemecatan.

Najib kelihatan gopoh dan gelabah dalam hal ini.

Di sinilah terserlah bijaknya dan matangnya bacaan politik Tuan Guru Presiden PAS. Biarkan Najib kekal sebagai PM, bukannya maksud mempertahankan Najib sebagaimana mainan mereka yang memang tidak senang dengan apa sahaja tindakan Tuan Guru. Maksudnya jika Najib kekal sehingga ke penghujung penggal dan memimpin BN dalam PRU seterusnya, ketika itu kebencian dan kemarahan rakyat sudah sampai ke tahap maksima.

Kalau PRU 1999 dahulu Kelantan dan Terengganu jatuh terlepas dari tangan Umno BN, kerana rakyat khasnya pengundi Melayu Islam terlalu benci pada Dr Mahathir, tidak mustahil jika Najib terus kekal PRU berikutnya nanti Kelantan, Terengganu dan yang lain-lain pasti goyang, tak termasuk “kuasa sakti” DAP yang memegang undi Cina satu Malaysia.

Tahniah Zahid, jaga-jaga jangan sejarah Dr Mahathir nanti tertimpa ke atas anda pula.

0 comments: