Salam Ramadhan 1433 (20/7/12)

Friday, July 20, 2012

Ramadhan sebenarnya jika kita perhatikan adalah bulan berkasih sayang. Berpuasa dalam keluarga apabila bersahur dan berbuka bersama mencerminkan kasih sayang, demikian juga apabila keluar bertarawih ke masjid dan surau bersama ia juga cerminan kasih sayang.
Berdiri bersama jemaah lain di masjid atau surau (kadangkala tidak mengenali pun mereka yang di sebelah kita sebelum ini) atau bagi mereka yang berbuka bersama di masjid atau surau juga adalah cerminan kasih sayang.

Kesabaran yang merupakan tunggak Ramadhan itu sebenarnya juga adalah cerminan kasih sayang. Kita bersabar menahan lapar, bersabar tidak berkata yang bukan-bukan, bersabar mengawal diri, lidah dan perbuatan semuanya adalah cerminan kasih sayang belaka .
Kasih sayang utama yang dimaksudkan adalah buat Allah dan Rasul. Lantaran kecintaan kita kepada Allah swt, taat kita kepada Rasul s.a.w maka kita gagahkan diri menjalani Ramadhan dengan penuh tertib walaupun terpaksa bersusah berlapar, berdahaga. Terkadang kita teruja untuk melakukan sesuatu yang dilarang lalu segera kita menghentikannya, kenapa kerana kasih sayang tadi jua.

Kasih sayang tadi juga bermaksud buat  suami dan isteri buat ibu dan bapa buat anak-anak buat kawan-kawan buat sesama Muslim.  Si suami disamping menjaga puasanya juga menghormati puasa isterinya, penghormatan itu mencucurkan kasih sayang. Demikian juga buat si isteri. Si isteri tekun bangun di awal pagi menyediakan sahur selain juadah berbuka, manakala si suami terus menolong urusan isteri selain memikul tanggungjawabnya mencari rezeki,
Ibu-bapa kita ingati, kita raikan semasa Ramadhan, memperingati perit jerih mereka semasa membesarkan kita dan menempuh Ramadhan semasa kita kecil, juga akan menyemarakkan lagi kasih sayang yang sedia ada dalam diri kita buat mereka.

Anak-anak yang menempuh Ramadhan sewajarnya menginsafi jua kesabaran yang perlu ditempuh ibu dan bapa, cabaran dan dugaan mereka demi memeriahkan anak-anak dalam Ramadhan dan menjalang Syawal nanti. Kesedaran ini pasti melonajkkan kasih sayang.
Kita melihat rakan-rakan saudara-saudara sesama Muslim taat menempuh Ramadhan, terutama bagi yang tidak bernasib baik sebagaimana kita pasti mengusik jiwa dan melahirkan keinsafan agar kita bersedekah, mengambil prihatin meringankan beban mereka, itulah kasih sayang sebenar.

Apabila umat Islam berkasih sayang sesama mereka dengan kasih sayang yang sejati, tatkala itulah rahmat Allah turun mencurah-curah dan kekuatan ummah menjadi waja.
Itulah maka Ramadhan adalah bagi saya bulan berkasih-sayang, kerana mereka yang tidak begitu, pasti tiada kesabaran, tiada tersentuh jiwa mahu mengasihi suami dan isteri, ibu-bapa, anak-anak. Membawa diri seolah bulan ini sama sahaja dengan bulan yang lain-lain. Kebajikan dan nasib sesama Muslim tidak dipedulikan. Ketiaka tiada kasih sayang dalam jiwa, maka tiadalah erti Ramadhan buat mereka itu.

Salam Ramadhan buat semua, semoga Ramadhan kita kali ini bakal menjadi yang terbaik buat kita, insyallah.

0 comments: