Nak laksana Islam pun diserang (31/10/14)

Friday, October 31, 2014


“Operation Aurat attack” atau “ Operasi gempur aurat”demikianlah tajuk utama akhbar The Star hari ini.
Seluruh mukasurat tiga akhbar berkenaan hari ini dipergunakan untuk menggambarkan betapa “ganas” dan tidak berperikemanusiaannya tindakan Majlis Perbandaran Kota Bharu – Bandaraya Islam (MPKB-BI) dalam menguatkuasakan peraturan yang mensyaratkan semua pemilik premis yang menggajikan pekerja wanita Islam, agar memastikan pekerja berkenaan menutup aurat sebagaimana garispanduan yang disediakan. Kegagalan berbuat demikian akan mengakibatkan saman dikeluarkan kepada pemilik premis.

Jurucakap MCA dan Sisters in Islam diberi ruang oleh akhbar berkenaan untuk menyerang dan memperlekehkan tindakan MPKB-BI itu dan sekaligus menyerang kerajaan PAS Kelantan.
Kata Naib Presiden MCA Chew Mei Fun, tindakan berkenaan adalah mendiskriminasi dan menekan para pekerja wanita. Di mata PAS katanya mendedahkan lengan dan buku lali dikira salah dan tidak sopan. (Malang sungguh seorang pemimpin kanan BN seorang Senator dan Timbalan Menteri Kerajaan Persekutuan tidak tahu menahu darihal peruntukkan Islam, aurat bukan bikinan PAS tetapi peraturan Islam)

Menurut SIS (yang jelas sesat Islamnya) pula wanita sewajarnya diberikan kebebasan untuk memilih jenis pakaian mereka.
Sesungguhnya Kelantan melalui MPKB-BI telah memperkenalkan peraturan ini dan beberapa peraturan lain dalam usahanya melaksanakan program “Membangun Bersama Islam” sejak 1990 lagi iaitu lebih 20 tahun lalu.

Seorang pengusaha kedai kopi Cina, Wong dilaporkan berkata bahawa :
These rules have been enforced for as long as I can remember and I have been doing business here for the past 15 years.

(Peraturan-peraturan ini telah dikuatkuasakan sejak sekian lama dalam ingatan saya dan saya telah berniaga sejak 15 tahun lalu)
Jangalah pandang pelik dan penuh negatif sesuatu yang dilaksanakan oleh sebuah kerajaan negeri yang diberi mandat oleh rakyatnya. Tambahan pula apa yang dilaksanakan adalah sesuatu tuntutan dalam agama, dan Kelantan sebagaimana akhbar itu sendiri laporkan 96.8% penduduknya beragama Islam.

Rakyat Kelantan bvukan sekali tetapi 6 penggal telah mengundi dan memberi mandat kepada PAS untuk memerintah negeri berkenaan. Segala program dan rancangan Islam yang dilaksanakan adalah lantaran mandat dan kepercayaan yang diberikan oleh rakyat kepadanya.

Sebagaimana ditegaskan oleh ahli Parlimen Pasir Mas, Ustaz Nik Abduh Nik Abd Aziz:
It is a routine exercise as a reminder on the need to cover the aurat. The people in Kelantan understands this.”

(Ianya suatu tindakan rutin sebagai peringatan darihal kewajiban menutup aurat (dalam Islam). Rakyat Kelantan faham perkara ini)
Yang tidak faham MCA yang tidak ada wakil dalam Dewan Undangan Negeri, yang tidak faham adalah SIS yang memang menyeleweng dan sesat pegangan Islamnya.

Sewajarnya tindakan MPKB-BI ini tidak dilihat dari perspektif politik tetapi suatu tuntutan dalam Islam. Alangkah cantiknya jika semua PBT  seluruh Negara tidak kira dikuasai Pakatan atau BN turut memperkenalkan peraturan ini, kerana bukankah ianya suatu langkah bertanggungjawab untuk mendidik dan menyelamatkan khasnya umat Islam dari murka Allah swt.
Ini mungkin bukan “standard” Barat, tetapi ia piawai dalam Islam. Melaksanakan Islam adalah tuntutan ke atas semua penganutnya tambah-tambah lagi  bagi mereka yang diberikan kuasa oleh Allah swt. Apabila kuasa sudah di tangan, peringkat berleter dan beretorik sudah sepatutnya digantikan dengan pendidikan dan perlaksanaan.

Peraturan ini tidak diwajibkan ke atas pekerja bukan Islam, di Kelantan yang cuma 3% dari 1.4 juta penduduknya bukan Islam, mereka ini terpelihara dan tidak dipaksa.
Oleh itu sebarang kenyataan membidas dan menyerang serta memperlekeh peraturan Islam seumpama ini seharusnya dilihat sebagai sesuatu yang anti Islam. Maaf tetapi kenyataan Chew Mei Fun itu sesungguhnya berbaur anti Islam dan begitu juga dari SIS.

Rukunegara menyebut “Kedaulatan Undang-undang” dan “Kesopanan dan kesusilaan”, peraturan MPKB-BI ini adalah berasaskan kerajaan yang berdaulat yang diberi mandat dan kepercayaan oleh rakyatnya. Peraturan ini juga pada pandangan kerajaan Kelantan adalah demi menjunjung apek kesopanan dan kesusilaan rakyatnya.
Hormatilah Kelantan. Hormatilah Islam.

 

3 comments:

Anonymous said...

Sbb yg tegur tu kan kapir....
Kapir tak akan reda jika kita mengajak umat kita masuk syurga. Mereka suka kalu kita masuk neraka sama mcm mereka.

Tapi org kita tak sedar

Anonymous said...

China2 ni yang sebuk pasal agama orang lain apa pasal...

Anonymous said...

golongan yang tidak mau memahami
dimana kaki berpijak. itu kan negeri yang paling ramai umat Islam sudah tentu peraturan Islam mesti dijalankan