Khazanah negara dicabuli

Wednesday, September 21, 2011

Saya sedih membaca laporan di muka 3 akhbar The Star hari ini. Betapa para pengusaha besi buruk di Melaka sedang galak membongkar barang-barang lama dan antik dari perut bumi Melaka khasnya di tebing Sungai Melaka dan kemudiannya di jual kepada broker antik di Singapura.

Bahan-bahan yang diperolehi khabarnya terdiri dari duit-duit syiling, tembikar, barang-barang istiadat termasuklah peluru zaman Kesultanan Melaka dan Portugis selain dari era Belanda dan Inggeris.

Dimana pergi pihak berkuasa yang sepatutnya mengawal aktiviti ini?

Bahan-bahan warisan purba dan bersejarah ini adalah milik kita dan sewajarnya menjadi khazanah Negara untuk rujukan dan kajian kita. Sudahlah kita amat ketandusan bahan-bahan bersejarah terutama dari zaman Kesultanan Melayu Melaka kini kita sengaja telanjangkan perut bumi kita untuk dicabul dan dipunggah demi keuntungan mereka yang tidak bertanggungjawab dan malangnya digadai ke Singapura pula!

Sudahlah ratusan tahun para penjajah itu menjajah dan memunggah harta kekayaan bumi kita untuk di bawa pulang ke Negara mereka, kini dalam keadaan sudah meredeka dan emmerintah sendiri pun kita cuai dan biarkan perkara ini terus berlaku.

Saya dan saya percaya ramai kita berharap agar pihak yang berkenaan segera memantau perkara ini dan pastikan ia tidak berlarutan.

0 comments: