HUkum Hudud pasti diterima umat Islam Malaysia (22/3/15)

Sunday, March 22, 2015


Pada tanggal 15 Syawal tahun ke 3 Hijrah berlakulah Perang Uhud.
Apa yang mahu saya sentuh di sini betapa agenda pihak musuh ketika itu adalah untuk membunuh batang tubuh Rasulullah s.a.w. Dakwah dan risalah Baginda tidak boleh mereka terima. Islam satu ancaman besar buat Semenanjung Tanah Arab.

Disatu peringkat peperangan pihak musuh hampir berjaya jika tidak kerana keberanian beberapa anggota tentera Islam termasuklah dari kalangan wanita yang telah bertindak menjadikan tubuh badan mereka perisai mempertahankan Rasulullah s.a.w

Akibat asakkan yang keterlaluan menurut riwayatnya Rasulullah s.a.w telah mengalami kecederaan, pipinya luka dan gerahmanya tercabut.
Dalam persitiwa berkenaan Rasulullah s.a.w telah bersabda:

“Bagaimana boleh berbahgia sesuatu kaum yang melukai wajah Nabi mereka dan mematahkan gigi gerahmnya padahak dia menyeru dan mengajak mereka kepada Allah”
(Hadis Riwayat Muslim dari Anas bin Malik r.a)

Uhud akhirnya merupakan “catalyst” atau pemangkin ke atas kejayaan perjuangan Rasulullah s.a.w, seruan dan ajakkan Baginda kepada umat Arab ketika itu untuk menerima Islam sebagai satu cara hidup akhirnya berjaya apabila pada tanggal 10 Ramadhan tahun ke 8 Hijrah, Kota Mekah telah dapat ditawan. Dari situ Islam terus tersibar luas sehinggalah ke seluruh dnia hari ini.
Apa pegajarannya hari ini?

Hari ini Islam sebagai sebuah cara hidup cuba disemarkkan kembali. Hari ini satu Malaysia memperkatakan darihal Hukum Hudud, iaitu hukum dan peraturan Allah swt, yang cuba mahu dilaksanakan di negeri Kelantan melalui kaedah perundangan dan demokrasi berparlimen.
Namun kita bukan Rasulullah s.a.w, kita juga bukan tentera Islam di Uhud yang sedang menghadapi seranggan dan asakkan pihak kuffar.

Apa yang sama cuma kita diperingkat menyeru dan mengajak manusia khasnya umat Islam untuk menerima peraturan yang diperjuangkan dengan nyawa, darah dan airmata oleh junjungan besar kita Rasulullah s.a.w.
Rasulullah s.a.w dilukai batang tubuhnya, cedera di pipi dan tercabut giginya. Apalah sangat kita sekadar diserang dimedia dan diancam oleh kawan dan musuh. Ada yang memperlekehkan kita, ada yang mempersendakan kita.

Kita mungkin hilang kuasa, kita mungkin hilang kawan, kita mungkin dicabar di mahkamah dan seumpamanya, itu semua kerja Allah swt.  
Namun kerana kita yakin dan dididik oleh Rasulullah s.a.w untuk terus yakin mengejar kemenangan Islam yang luas ganjarannya melebihi dunia dan isinya, mohon pimpinan kita disemua peringkat terus istiqamah.

Umat Islam disemua peringkat kecuali segelintir kecil akan terus menyokong dan bersama dibelakang perjuangan yang diasaskan Rasulullah s.a.w ini. Hari ini pun kita lihat ramai yang sudah keluar, yang dahulunya diam dan tidak campur, hari ini apabila liht jalan menuju perlaksanaan Islam cuba diganggu dan digugat, mereka telah bangkit.
Perjuangan ini pasti dibantu Allah swt.

 

0 comments: