Konflik yang tidak nampak jalan penyelesaian (21/10/13)

Monday, October 21, 2013


Isu agama dan kaum menjadi semakin tegang dan mudah mencetus kontroversi kebelakangan ini. Jika dahulu isu-isu seumpama ini cuba dan berjaya dielak-elak dan dikompromikan tetapi sejak akhir-akhir ini ia muncul dan terus membara.
Perkembangan ini sudah pastinya sesuatu yang tidak sihat buat Negara kerana inilah api yang sama yang akhirnya membakar dan meletuskan peristiwa hitam 13 Mei lebih 40 tahun dahulu.

Kita punya tiga kaum yang terbesar dalam Negara selain pelbagai agama dengan Islam yang dominan diikuti agama Kristian, Hindu, Budha dan lain-lain agama dan kepercayaan. Lantaran kepelbagaian ini sudah pasti ia tidak sunyi dari berlanggar sesama sendiri apabila satu-satu isu berputar diluar kawalan.
Apa pun toleransi dan kebijaksanaan lah yang kiranya menyerlah akan menjadi kunci dan penawar penyelesaian.

Sukar memahami bagaimana datuk nenek kita dahulu boleh duduk berbincang dan bertolak ansur sehingga mewarna Negara ini dari Negeri-negeri Melayu,  Semenanjung Tanah Melayu, Persekutuan Tanah Melayu terus Merdeka menjadi Malaya dan kemudiannya Malaysia. Dari bumi satu kewarganegaraan dan satu agama ia ditransformasi menjadi Negara kepelbagaian bangsa dan agama duduk sebagai satu warganegara.
Datuk nenek kita berkompromi melahirkan satu Malaya dan kemudiannya Malaysia yang mengiktiraf kewujudan kaum-kaum lain yang mendatang dan kemudiannya lahir di sini sebagai rakyat yang sama. Asasnya semua menerima kepelbagaian ini bertunjangkan pengiktirafan beberapa hak antaranya Islam sebagai agama rasmi (dengan agama-agama lain bebas dianuti), jaminan hak-hak istimewa Melayu dan Bumiputera, kedudukan institusi Raja-raja Melayu dan lain-lain.

Dalam suasana aman, semua ini dapat diterima dan Negara serta masyarakat berfungsi normal dengan peranan masing-masing. Malangnya apabila tercetus pertembungan, semua akan bingkas bangun, sehingga membelakangkan asas-asas pembinaan Negara di atas, semua menjadi tegang, dan masing-masing bermayian menegak benang yang basah.
Kalimah “Allah” yang berdekad-dekad sebelum ini tidak pernah langsung mencetuskan kontroversi dan konflik sesame agama, hari ini naik turun mahkamah, dan keputusan mahkamah pun sudah tiada lagi dihormati.

Ibadah korban yang dilakukan di premis sekolah, atas alasan apa sekalipun, dahulunya berjalan tanpa banyak prasangka, hari ini menjadi suatu ritual yang dipandang hina dan menghina!
Konflik seumpama ini akan terus bernanah, satu demi satu, satu demi satu. Selagi pimpinan Negara dari pelbagai fahaman tidak boleh duduk semeja, berunding dan bertolak ansur sebagaimana kita di awal-awal dahulu maka selagi itulah nanah ini akan terus parah.

Jika masing-masing terus berkeras, menuntut hak asasi, menuntut kebebasan, masing-masing mahu untung dan melihat kompromi sebagai sesuatu yang rugi dan merugikan maka kita akan terus terjerumus ke era kegelapan.
Secara peribadi berbezalah bagaimana pun fahaman dan pegangan politik kita, namun dalam isu seumpama ini, ketepikanlah kepentingan itu dan utamakanlah masa depan Negara. Bilakah itu akan berlaku, wallahualam.

 

 

 

 

 

0 comments: