Mawar merah tiada harumnya

Saturday, August 13, 2011

Gembira (dan saya percaya begitulah seluruh rakyat Malaysia) apabila membaca laporan akhbar The Star pagi ini bahawa pihak polis di London telah berjaya menahan seorang suspek dalam kes membelasah dan menyamun pelajar Malaysia Mohd Asyraf Haziq Rosli di UK baru-baru ini. Sebagaimana kita ketahui Asyraf telah dibelasah dan dirompak dalam perjalanan membuat persediaan berbuka puasa sehingga tercedera dan patah rahangnya.

Bayangkan dalam keadaan berpuasa di Negara asing anda diserang begitu dan kemudian dirompak pula. Pastinya insiden itu menecetuskan kemarahan di hati kita rakyat Malaysia.

Asyraf berada di bumi yang dikira paling bertamadun di dunia dengan nilai moral dan susila yang dianggap paling tertinggi berbanding Negara lain. Namun apa yang berlaku ke atasnya ternyata hanya mampu dilakukan oleh mereka yang paling biadap, durjana, tiada pertimbangan kemanusiaan lebih tepat haiwan bertopengkan manusia.

Begitulah tidak semestinya yang bertamadun itu semua baik, yang terpelajar itu semua bijak.

Ada yang mungkin hina, tidak berpelajaran dan miskin namun akhlak dan peribadinya jauh lebih mulia dari yang terpelajar dan berada. Mawar merah sekadar tampak cantik dan menawan tetapi tiada harumnya berbanding bunga tanjung yang halus putih lagi kosong tetapi semerbak menikam baunya.

Asyraf dilaporkan telah pun keluar dari hospital setelah menjalani pemebedahan dan rawatan ke atas rahangnya. Semoga beliau cepta sembuh dan dapat meneruskan pelajarannya dan dalam waktu yang sama kita berharap agar samseng biadap dan kurang ajar di London itu dapat segera disiasat, di bawa kepengadilan dan dihukum seberat-beratnya.

0 comments: