Sunday, October 04, 2009

Pertemuan meja bulat yang dinanti-nanti

Hari Rabu 7 Oktober ini bakal menyaksikan suatu sejarah baru dalam politik PAS dan DAP Selangor pasca PRU12. Dalam sibuk media memainkan darihal keretakkan dalam PR hasil dari kononnya perbalahan antara PAS dan DAP, usaha jujur dibuat bagi meneguhkan ikatan kedua-dua parti ini sekaligus mengukuhkan kerajaan PR Selangor.

Pada hari Rabu itu pimpinan tertinggi PAS dan DAP Selangor akan bertemu dalam satu sesi persidangan meja bulat bagi menyusun langkah mengukuhkan hubungan dan memastikan kerajaan PR Selangor terus kekal membela dan memimpin rakyat.

Memang ada sengketa sebelum ini, kita tidak nafikan. Memang nampak seolah tegang sebelum ini, semua dapat menghidu dan membaca dari pendedahan media. Tetapi apakah sehingga akan berpecah dan roboh kerajaan PR Selangor yang baru berusia 1 tahun 7 bulan ini? Kalau tanya Khir Toyo memang begitu, dan sesiapa yang menyimpan mimpi sebagaimana Khir Toyo teruslah bermimpi.

Kerajaan PR Selangor adalah satu kerajaan baru setelah kerajaan yang lanjut usianya iaitu kerajaan BN berjaya ditelentangkan. Orang baru, berdarah muda, penuh dan kaya dengan idea dan pandangan. Kerana itu ia nampak berkocak, tetapi kocakkan itu tidaklah sehingga menumpahkan muatan yang telah sama kita perjuangkan dengan darah dan airmata.

PAS dan DAP sebenarnya memiliki sejarah yang panjang. Bukan hanya dizaman Ustaz Hasan Shukri malah dizaman almarhum Ustaz Ismail Hashim pun sebenarnya telah ada persefahaman walaupun tidak sampai keperingkat tahaluf sebenar sebagaimana hari ini. Pemimpin PAS dan DAP kerana masing-masing duduk di bangku pembangkang memang sentiasa memiliki hubungan walaupun tidaklah sekental hubungan pada hari ini.

Perjumpaan hari Rabu ini cuba untuk melihat dan mengenal pasti saluran dan rangkaian persamaan yang ada pada kedua-dua parti. Berbincang dan cuba memahami dasar dan prinsip masing-masing dan yang paling penting menghormati perbezaan masing-masing dan bergerak dari situ itu melangkah gagah mempertahankan kerajaan yang dibin oleh kekuatan bersama.

PAS punya dasar dan prinsip perjuangannya. Prinsip dan dasar ini akan terus dijunjung oleh PAS sampai bila-bila kerana itulah didikan dan tarbiyah yang diterima oleh ahli dan pimpinan PAS yang memperjuangkan Islam yang diwarisi dari Baginda Rasulullah saw. Dalam pada itu kita bersedia berkawan dan bertahaluf dengan merekayang bersedia berbuat demikian dengan kita.

Saya yakin usaha 7 Oktober ini akan membuahkan hasil yang baik sekaligus memadamkan api persengketaan yang cuba dibakaroleh pihak-pihak tertentu.

Islam dijunjung di kepala tahaluf diletakkan di bahu. Itulah PAS. Sebagaimana ditegaskan oleh Tuan Guru Presiden dalam ucapan dasarnya yang diterima oleh muktamar PAS ke 55 lalu iaitu:

“Marilah kita menampilkan satu imej dan citra PAS sebagai parti Islam yang sentiasa bersedia untuk berdepan dengan apa jua cabaran semasa dan mendatang dengan menampilkan satu pendekatan imej yang bersifat USULIY dari segi prinsip-prinsip perjuangan, MU’ASIRAH dari segi kepimpinan dan organisasi jentera, ISTIQBALIY dari segi persiapan dan kesediaan untuk menggempur senario perjuangan masa depan.”

0 comments: