Tuesday, January 19, 2010

Tak perlu blok BLOG

Sekali lagi isu mengenai pengawalan laman-laman blog dibangkitkan. Ini barangkali ekoran tindakan beberapa pemilik blog yang sering membuat posting yang hangat-hangat kadangkala diluar kemampuan akal dan lompong fakta.

Memang dunia blog dewasa ini semakin popular dan semakin berkesan membentuk persepsi masyarakat khasnya mereka yang ada akses padanya. Sesungguhnya apa sahaja alat dan bahan kalau digunakan untuk kebaikan jadilah ia baik walaupun pada adatnya ia merbahaya atau mampu membunuh. Pisau kalau diguna untuk menyiang ikan dan sayur serta buah-buahan memang membantu dan bermanfaat. Tetapi kiranya dihunus ke perut atau tubuh orang lain apa lagi tubuh sendiri, nahas padahnya.

Agenda, niat dan hasrat pemilik laman blog adalah pada tuan punya badan. Ada yang menulis untuk menyibarkan kebenaran dan mempertahankannya, ada yang menulis untuk harta, ada yang menulis untuk meraih popularity tidak kurang semata-mata untuk mencari pasal. Sehubungan ini Rasulullah saw ada bersabda:

“Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.”
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Memang dunia blog ini tiada sempadan. Kita mampu menerobos dari celah-celah penempatan rakyat termiskin sehinggalah ke koridor istana. Dari satu hujung dunia ke satu hujung yang lain. Kerana itu memang seronok menulis apabila anda tahu yang ramai akan mampu mebaca karya anda jika mereka memilih untuk mengunjunginya.

Namun saya percaya pada konsep pertanggungjawaban ataupun akauntabiliti. Hatta apabila Hang Jebat menghunus kerisnya untuk menuntut bela atas kematian Tuah, beliau tahu risikonya. Begitulah juga kita yang menulis. Siapa yang berani berhujah dia mesti berani bertanggungjawab atas hujahnya itu. Kalau tidak pun di dunia kita umat Islam yakin dan faham bahawa kemudian nanti proses pertanggungjawaban itu akan terkena atas batang tubuh kita jua,tanpa boleh meloloskan diri.

Bagi saya apa yang ada tidak perlu dikawal-kawal. Negara sudah cukup dengan undang-undang dan peraturan tak perlu ditokok tambah dari yang telah sedia ada. Siapa yang dilihat atau dikesan melanggar undang-undang dan peraturan, maka dakwalah ia di mahkamah terbuka. Manakala mana-mana individu atau kumpulan yang merasakan mereka difitnah atau diaib boleh mendakwa di mahkamah sivil.

Pasti yang berani menulis berani juga berhadapan dengan pengadilan. Kerana dunia terbuka hari ini melindungi kita dari dikenakan dakwaan secara senyap-senyap atau tertutup apalagi dianiaya.

Dato Seri Anwar contohnya pernah dibelasah dalam tahanan, mahu ditekup-tekup, tetapi akhirnya dalam pemerhatian dunia semuanya terbongkar dan kini beliau bangkit atas sokongan rakyat sebagai Ketua Pembangkang dan memiliki peluangmalah menjadi orang nombor satu negara!

Jadilah kita warga blog yang bermaruah dan ada harga diri. Kalau kita menjulang bendera keadilan dan kebenaran, kita bukan hanya dituntutu menjulangnya tetapi menjiwai dan menghidupkannya. Berani buat berani tanggung insyallah.

0 comments: