Tukar MB dan wakil "durhaka" di Selangor (22/7/14)

Tuesday, July 22, 2014


Antara tukar MB dan wakil durhaka itulah yang hangat berkecamuk dalam kancah politik tempatan khasnya di Slangor sedang umat Islam di fasa terakhir Ramadhan.
Daripada Abdullah bin Amru bin al-'As r.a, katanya, Bukanlah rasulullah s.a.w seorang yang bersifat keji dan baginda tidak pernah melakukan perkara-perkara yang keji. Baginda bersabda, Sesungguhnya orang-orang yang terpilih antara kamu ialah orang-orang yang mulia akhlaknya.(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Bukan senang menjadi pemimpin dalam masyarakat apalagi peringkat negeri atau Negara. Dalam amalan politik Malaysia pertamanya seseorang mestilah punya “endorsement” dari partinya, untuk dicalonkan sebagai pemimpin. Kemudian disuakan pula kepada rakyat samada mahu dipilih atau tidak dalam pilihanraya umum. Apabila terpilih maka naiklah kedudukannya sebagai seorang pemimpin yang mendapat mandat dan amanah dari rakyat.
Dari situ setiap gerak-gerinya menjadi perhatian dan tontonan umum. Kalau berakhlak mulia, jujur, berjiwa rakyat, ramah dan sopan pergaulannya, terpuji keperibadiannya, maka ia akan diberi penghormatan oleh rakyat tidak kira apa lapisan kelasnya dalam masyakarat. Dari istana sehinggalah ke rakyat biasa, pemimpin tadi akan disenangi.

Dalam Islam saya kira keperibadian 4 pemimpin agungnya iaitu barisan Khulafa ar Rasyidin dari Abu Bakar yang mulia dan berjiwa besar sehingga Omar yang tegas dan bengis, Osman yang penyabar dan merendah diri, Ali yang berilmu dan berani merangkumi cerminan sebaik-baik akhlak pemimpin iaitu yang paling agung yakni Baginda Rasulullah saw sendiri.
Mulia dan berjiwa besar itu hebat tetapi tidak cukup perlu tegas dan berani. Tegas dan berani sahaja tidak memadai perlu sabar dan rendah diri. Sabar dan rendah diri itu terpuji tetapi tidak lengkap perlu berilmu dan berani. Demikianlah Rasulullah mengaturkan sifat dan ciri-ciri yang perlu ada pada pemimpin selepasnya.

Bila kita duduk sebagai pemimpin, contohnya yang tertinggi dalam negeri umpama Menteri Besar, maka perhatian negeri akan tertumpu pada kita. Rakyat mahukan negerinya maju, rakyat mahu hidup mereka tidak susah, senang dan dijaga kebajikan. Kerana itu yang paling cocok adalah MB yang memahami karenah kemahuan rakyat ini. MB perlu tumpukan perhatiannya pada agenda pembangunan rakyat dan negeri bukannya tuntutan segelintir ahli-ahli atau pemimpin parti.
MB yang tidak mengaut keuntungan untuk kepentingan peribadinya itulah yang paling baik. MB yang jujur dan telus menjaga harta negeri tanpa curang atau gelap mata itulah MB yang paling mulia. Kerana sejarah telah membukitkan contohnya di Selangor MB yang tidak begitu paling banyak tergelincir dan ditendang atau tertendang.

Selangor yang kaya dan maju perlukan MB yang paling mulia akhlanya kerana jika naik yang sebaliknya apa lagi yang keji, yang kaya dan maju akan tergolek hancur binasa. Kesimpulannya dalam hal MB Selangor hari ini  ini sekali lagi saya tegaskan sesungguhnya Selangor dalam sejarah tidak pernah menerima seorang MB yang terpuji sebagaimana MB sekarang. Kenapa perlu tukar?
Hari ini PKR “bersendirian” mengumumkan akan mencalonkan nama Presidennya Dr Wan Azizah sebagai MB Selangor yang baru. Saya masih ingat dalam PRU lalu ketika berkempen mempertahankan Selangor rakyat diberitahu darihal kualiti kepimpinan Tan Sri Khalid Ibrahim  yang berkaliber sehingga berjaya memacu Selangor ketahap pembangunan yang cemerlang walau dalam tempoh 1 penggal. Tiba-tiba hari ini “Jom tukar MB”??!!

Kembali kepada kes wakil durhaka yang dituduh bidap oleh pihak istana, ini juga sesuatu yang asing yang sepatutnya tidak berlaku apalagi apabila wakil tadi datangnya dari saf Parti Islam. Seingat saya PAS yang pernah melahirkan ratusan wakil-wakil rakyat dahulu dan kini tidak pernah dalam sejarah seorang pun yang pernah berlaga angina secara terbuka dengan Tuanku Dultan kecuali wakil ini!
Takkanlah wakil-wakil sebelum ini termasuklah MB-MB PAS di Kedah, Kelantan dan Terengganu dari sejak Merdeka hingga kini tidak pernah seorang pun terlibat dalam menyusun kata menegur menasihati Tuanku termasuklah menegur dalam hal-hal urusan dan pentadbiran Negeri. Saya tahu MB di sebuah Negeri pernah memberi nasihat berupa teguran kepada Tuanku Sultan, mungkin dengan bahasa yang baik-baik dan adab yang terpuji, Alhamdulillah Tuanku terima dengan hati terbuka.

Kita kalau berbahasa sesama kita pun, dengan anak-anak lain pendekatannya, dengan kawan-kawan lain, dengan suami-isteri lain, dengan majikan lain, dengan orang-orang berilmu termasulah Tok-tok Guru lain, dengan orang tua-tua lain,  yang berakhlak adalah yang tahu membezakan pendekatan-pendekatan ini. Sebaliknya yang angkuh, besar kepala, mudah dilihat biadap kerana tidak tahu atau sengaja buat-buat tak tahu dalam membezakan antara satu pendekatan dengan yang lain.
Benarlah apabila Rasulullah saw berkata bahawa orang-orang yang terpilih adalah yang mulia akhlaknya.

Memang dalam Islam tegur-menegur adalah perkara yang disyorkan. Tetapi Islam juga mengajar bahawa tegur-menegur mestilah dengan kesabaran.
Apa pun perkembangan di Selangor ini perlu diharungi dengan penuh berhati-hati. Kedua-dua insiden ini sudah mengundang ulasan dank omen sinis dari rakyat. Jangan sampai rakyat mual dan bosan dengan gelagat kita, diberi amanh memimpin tetapi mempersia-siakannya.

 

 

 

1 comments:

kopiradix said...

PKR macam israel..bilangan tidak ramai tetapi bersifat menguasai..pakatan boleh mencipta seribu satu alasan untuk menunjukkan mereka amat demokrasi tetapi rakyat tidak boleh berterusan diperbodohkan. Saya hairan bagaimana PAS sebagai satu organisasi yang besar mudah mengalah dalam konflik menteri besar ini. PKR tidak ada jentera pun..hidup atas personaliti dan isu..saya amat kecewa dengan PAS..Kalo di selangor pun tidak berani untuk menjadi mb..usah berceramah sana sini tipu rakyat nak jadi perdana menteri kerana memang pemimpin PAS tiada kaliber..