Sunday, May 09, 2010


Happy Mothers Day: Mak

Betapa tidak hanya engkaulah
Yang menyinari hidupku
Sepanjang masa engkau berkorban
Tidak putusnya bagai air lalu

Demikianlah seni kata lagu “Ibu” ciptaaan Allahyarham P.Ramlee.

Hari ini “Hari Ibu”, hari memperingati kaum ibu. Bagi para pengkritik akan bingkas bangun menyatakan hari ini asal-usulnya berbagai-bagai, tiada kena mengena dengan anutan kita. Apa pun bagi saya falsafahnya adalah memperingati, mengenang jasa dan memberi pengiktirafan pada ibu masing-masing. Siapa pun yang waras akan lembut dan sejuk hatinya apabila mengenang dan mengingati ibu masing-masing samada insan itu masih hidup atau telah tiada lagi.

Allah swt berfirman dalam surah Luqman ayat 14:

“Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).”

Dalam sebuah hadis Rasulullah saw:
Seorang sahabat bertanya:

Wahai Rasulullah saw siapakah diantara manusia yang paling berhak kepada ku untuk berbuat baik padanya?

Kata Rasulullah: Ibumu

Kemudian siapa tanyanya lagi

Ibumu jawab Rasulullah

Kemudian siapa tanyanya sekali lagi

Ibumu jawab Rasulullah

Kemudian siapa tanyanya lagi

Ayahmu jawab Rasulullah

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Tiadalah insan yang lebih saya sanjung, yang saya julang dan saya tempatkan dalam ruang istimewa dalam hati ini selain ibu saya yang saya kasihi. Apakah anda tidak begitu?

Ibu manusia keramat yang luar biasa. Dikurnia Allah keistimewaan dapat membaca apa yang terbuku di hati anaknya. Sakit anak, sugul anak, resah, pilu semuanya dapat dikesan dan mahu ditatang, dirawatnya.

Siapakah yang lebih layak dikenang, diingati, disanjung dan dimuliakan jika tidak mereka yang istimewa ini yang bergelar ibu.

Anak membentak, anak memberontak, anak merungut dan kekadang mengugut, ibunya akan menelan segalanya. Anaknya yang paling baik, anaknyalah yang paling bertuah walau menyusah walau membawa duka pada ibu. Tangis anak dihujaninya dengan kasih sayang, membalut, membelai luka hati anaknya itu, tetapi tangisnya kekadang tidak kelihatan oleh anaknya, tangis ibu disorok-sorok, kerana pilunya biarlah pilunya seorang, Allah mulianya ibu kita.

Anak seorang, anak berdua, berempat, berlapan, berbelas boleh dipelihara boleh dibela boleh dibesarkan oleh ibu seorang sehingga menjadi manusia, tapi ibu seorang belum tentu boleh dijunjung oleh anak sepuluh mahupun seorang.

Ya Allah ampunkanlah dosa ibu kami, Ya Allah tempatkanlah insan yang paling istimewa dalam hidup kami ini dikalangan insan-insan yang Engkau kasihi. Permudahkanlah hidupnya Ya Allah. Berikanlah kami kekuatan untuk menaburkan bakti dan kasih sayang padanya sebagaimana ia seorang menaburkan jasa dan pengorbanan kepada kami sejak kami dalam perutnya yang mulia itu sehingga lahir ke dunia ini dan dibesarkan olehnya.

Ampunkanlah dosa kami ibu,jika kami telah menyakiti, meluka hati mu, ampunkanlah.

Selamat hari ibu, ibuku yang sangat ku kasihi.

1 comments:

Anonymous said...

aku ada ibu
yang amatku rindu
aku ada ibu
untok mengusap kepalaku
aku ada ibu
ynag akan memanaskan tuboh kerdilku
aku ada ibu mendakapku selalu
aku ada ibu
yang menyuap makanan kemulutku
aku ada ibu
yang akan mengesat air mataku
aku ada ibu
suatu impian yang amat kurindu
aku ada ibu
untok ku gengam erat kasihmu
aku ada ibu
yang aku tahu hanya namamu
aku ada ibu
tertulis jelas atas kertas milikku
aku ada ibu
aku milikmu tapi ibu bukan milikku